Bengkel Provis

+62-21-7376533, 7372883

2B261722

Testimonials

BMW 318i

BMW 318i ini sudah di TUSS dan bisa diisi premium, tenaga meningkat cukup significant. Knalpot tampak kering, pertanda pembakaran yang sempurna dan kwalitas gas buang yang lebih baik

Spin

Chevrolet Spin bensin A/T, TUSS dan OptiK:
Tadinya dalkot 1:6-7 isi pertamax, setelah TUSS 1:8-9 isi premium. Saat long week end kemarin (hari raya nyepi), 7 orang + 1 bocah, jkt-garut-tasikmalaya-pamijahan pp, full ac, jalan kadang macet kadang lancar, msh dpt 1:10.8, dan pernah mencapai speed 158 km/jam. Dulu di kota kecil ga dapet pertamax, sy isi premium, tenaga kurang banget di tanjakan, sekarang isi premium di tanjakan kayak ade rai..
Oh iya 1 lagi.. sy udah ke puluhan bengkel sejabodetabek, bengkel Provis itu yg pelayanannya paling memuaskan dan menyenangkan
Pemilik: bpk Hildy

Daihatsu Xenia baru 513 km di TUSS

Daihatsu Xenia 1300cc vvti, di TUSS pada saat km 513:
Setelah TUSS konsumsi bbm dalkot (jalanan macet plus kebut2) 1:12,6. Power mantap, avanza 1500cc gak sanggup ngejar. Lari 140 km/jam, pedal gas cukup 1/2. Pada kecepatan 60 km/jam posisi gigi 5 (abis ngerem di tol) ga usah turunin gigi lagi langsung injek gas, ga ada ngelitiknya sama sekali dan ngacir, padahal pake premium. Ini beda dengan mobil xenia xi teman, harus menggunakan pertamax atau shell untuk ngilangin ngelitik. itupun konsumsi bbmnya masih dibawah 1:12 dengan kondisi jalanan sama seperti di atas. TUSS Provis memang top... (testimonial di kaskus oleh Deyosu)
Tambahan testimonial:
Setelah avanza 1500cc gak sanggup ngejar, coba2 test lagi ... ehhh ternyata ada lagi yg ga bisa nguber di toll jorr, yaitu Innova, Yaris dan Jazz.... Provis memang top dah dengan TUSS(R) nya... hehehe...

Ford Escape

Ford Escape A/T, di TUSS dan OptiK:
Brngkt Jakarta - Anyer dapat 1:13.5, pulangnya Anyer - Jati Padang 1:9.5 full agresif, 147 km dalam waktu 1 jam 48 menit. Itupun masih gak berani injak gas full dan masih gak nyangka ini premium. Thanks to all crew Provis.
Pemilik: Bpk Taufik

Ford Fiesta

Ford Fiesta 1400cc M/T, di TUSS dan OptiK:
Tadinya dalkot 1:9, sekarang 1:13 dengan tenaga yang meningkat significant
Pemilik: Bpk Fauzi

Honda Brio

Honda Brio:
Oom, tadi magrib isi shell super direst area jagorawi arah jakarta. Lalu ukur fuel consumption di jalan tol s/d tol dalkot yg rata2 20-30 km/jam. FC rata2 36.5 km/ltr sampai di rumah
Pemilik: Bpk Sarwono

Honda City iDSI

Honda City idsi:
Tadinya 1:9 - 1:10 dalkot kombinasi tol dan non tol, sekarang 1:12 - 1:13
Pemilik: Bpk Tresna, Tangerang

Honda Civic

Honda Civic 1800cc A/T:
awal2 sblm dtng ke Provis ga PERCAYA bisa bikin irit plus tarikan enteng pake premium pula... bgitu dateng n dilayani dgn ramah sm 'provis girls'nya hehehe baru liat itu mobil yg antri TUSS banyak bneeeeeerrrr.....
Baru mulai percaya, udh gitu diajak keliling sm om Jasinnya sndiri liat2 itu mobil yg antri bahkan disuruh cobain BMWnya hehe... Akhirnya kunci mbl pun berpindah tangan slama 6 hari. Tapi bgitu beres hasilnya yg tadinya 5 hari skali isi bensin fulltank stlh TUSS jd 8-9 hari skali ke SPBU *premium pula ngisinya (dgn rute,jarak dan kemacetan yg sama stiap harinya)... Ditambah tarikan jd smakin enteng n napas panjang...
Thanks to Provis.. buat saya ga prlu bukti tertulis atau hasil test buat merasakan perbedaan hasil sebelum dan stlh TUSS.
Pemilik: Zacky

Honda CRV

Honda CRV 2000cc:
Tarikan jadi lebih kenceng padahal diisi premium... sebelum diTUSS isi pertamax tarikannya ga ada apa2nya dibanding sekarang... kenceng banget... Tune Up Semisport ok banget... maen di tol sama mobil laen... semuanya ketinggalan padahal CC mobil mereka lebih gede...
Pemilik: Resi Sugara

Honda CRV

Honda CRV 2000cc A/T:
Sebelum TUSS pake shell super, rute kombinasi banyak di tol, 1:6.8, setelah TUSS 1:10.2
Pemilik: Hembrand

Honda CRV

Honda CRV 2400cc A/T:
- saya memakai CRV 2400cc pemakai baru (tangan pertama) sebelum di TUSS pemakaian BBM pertamax, average untuk dlm kota pemakaian bbm 1:4-5 km/liter, kalau luar kota sampai 1:10-12 km/liter (tol)
- sekarang setelah di TUSS mobil sy jd ada kemajuan yg signifikan sekali dari sebelumnya, skrg kalau pemakaian dlm kota bisa 1:8-9 km/liter dan di tol bisa 1:12-14 km/liter itupun menggunakan bbm premium
- cukup menyenangkan bagi sy dan tarikannya pun lebih kencang dri sebelum di TUSS, walaupun sy tdk mutlak menggunakan bbm premium, apalagi kalau sy menggunakan pertamax bukan main tarikannya
- itulah pengalaman sy dgn mobil CRV ini, terimakasih buat Provis
Pemilik: Bpk Ki Agus Asri

Honda Jazz

Honda Jazz idsi A/T:
kondisi Jazz IDSI matic saya sebelum TUSS untuk konsumsi luar kota klo lagi bejek gas sekitar 1:9 dengan BBM Shell Super Extra, setelah di TUSS dapat 1:15an diisi premium dengan average speed 140 Kmh, top speed yang saya capai 180 kmh dengan posisi throtle stengahnya. kalau saya pake cara econo drive bisa lebih dari itu. tanjakan cipularang saya libas di gigi 7 dengan enteng, even tarik-tarikan dengan captiva,camry n altis yang cc nya lebih besar ngak kalah, minim getaran, buat mencapai high rev enteng sekali. pokonya mantap deh habis di TUSS
Testimonial di fb oleh Adi Wijaya

Honda Stream

Honda Stream 1700cc:
Dari Jakarta ke Bandung full tank, 3 hari balik ke Jakarta cukup 1/2 tangki bensin
Pemilik: Bpk Afwandi

KIA Picanto

KIA Picanto A/T di TUSS:
Kecepatan 80 km/jam di tol diperoleh konsumsi bbm 3.2 liter / 100 km dengan premium
Pemilik: Bpk Thomas

KIA Rio

KIA Rio A/T:
Sebelum di TUSS + OptiK, lemot di overtaking dalkot, 2 bln keluar dr dealer ane bw ke tol cipularang.... ga kuat nanjak pdhl ane udh ambil ancang2 dr jauh. Konsumsi bbm (selalu ron 92) boleh dikata boros +/-15 lt/100 km.
After di TUSS + OptiK, overtaking dalkot sama Kia Rio jenis apa aja, monggooo dengan senang hati ane layanin, torsi ? seperti layaknya take off pesawat hahahaha...enteng buangeth !!!... Konsumsi bbm ('maaf' full tank premium skrg), antara 7.4-9.3 dalkot + macet + bejek2an.
Test speed sprint? Honda J**z, y***s lewat jawuuh.
Testimoni di fb oleh Bpk Herman

KIA Sportage

KIA Sportage A/T di TUSS:
Sebelum di TUSS + OptiK pemakaian harian sekitar 12 - 13 liter / 100 km (8,3 - 7,6 km / liter) menggunakan shell, setelah di TUSS + OptiK pemakaian harian turun menjadi 6,7 - 8 liter / 100 km (12,5 - 14 km / liter) dan cukup menggunakan premium tenaga lebih respostif, tidak perlu menekan gas dalam - dalam mobil sudah terdorong dan ngacir.
Good job provis, highly recomended untuk yang mau irit + bertenaga
Sportage ( B - 678 - FRS)
Pemilik: Bpk Ferdinand

Mercedes C230

Mercedes Benz C230 M/T:
Sebelum TUSS tidak pernah bisa jalan dalkot 80km dengan jarum bensin masih disitu, sebelum TUSS jalan 80km jarum bensin sudah di 3/4
Pemilik: Irsyad Maulana

Mercedes E260

Arie Untung saat diinterview dengan E260 yang sudah di TUSS,
body sudah dimodifikasi mirip AMG karena sudah kencang.
"Sekitar tahun 2005 saya masih pakai boxer E220, ketika melintas di tol Jagorawi ada mobil kecil (saya lupa apa tapi semacam Visto/Atoz) menyalip. Karena harga diri saya coba kejar, tapi masya Allah ngga kekejar, itu 'kutu' udah keburu ilang. Hati panas... masa Mercy kalah sama yang cc kecil? Apa rahasianya? Pas intip-intip posisi, sempet lihat di ekornya stiker "Provis". Saya pikir itu rahasianya, saya coba googling terus baca tabloid automotive, ngga taunya itu bengkel Tune Up Semisport. Lalu saya coba di boxer saya ternyata benar hasilnya memuaskan! Setelah boxer E220 dijual saya kirim lagi Mercy new eyes E230, ini mobil jadinya kayak mobil Jepang, tarikan enteng cukup pakai premium dan irit, kalau narik pake gigi 2 napasnya ngga habis-habis, gampang nyusul-nyusul mobil lain. Terus E230 dijual tukar dengan Jaguar gara-gara dibujukin sama temen, waduh nyesel banget sampe nangis darah, tenaganya jauh beda dengan E230 dan ga bisa pake premium"
Tabloid Femme, Juni 2010: "Gue isi fuel tank, gue pake untuk keperluan kerja dan bisa bertahan 10 hari"... "hanya sedikit diubah penggunaan tenaga mesinnya agar irit bahan bakar dan laju kendaraannya semakin kencang. Jadi bisa pakai pertamax atau premium"

Mercedes E300

Mercedes Benz E300 7G Tronic:
Suara mesin lebih halus, getaran mesin berkurang, akselerasi meningkat significant, tol 100 km/jam didapat konsumsi bbm 1:13, dalkot 1:7, sudah dicoba isi premium tidak ada bedanya

Mitsubishi Galant V6

Mitsubishi Galant 2500cc V6 A/T:
Galant pake premium kota2 di jakarta yg super macet stop n go.. bisa 1:9 matic lho pak. Itu aja sama ditarik2in naiknya. Keren pak TUSS di galant.. terasa banget, bener2 aneh tapi nyata.
Pemilik: Bpk Jimmy (datang dari Solo, mobil pertama Grandis, konsumsi bbm Jkt - Solo 1:11 lewat jalur selatan, isi premium)

Mitsubishi Grandis

Mitsubishi Grandis A/T:
Tadinya 1:6 pakai shell, setelah TUSS bisa diisi premium jadi 1:9. Tarikan enteng, mesin halus..... Serasa baru lagi. Karena tunggangan harian, biasa sehari abis 100.000, sekarang 150.000 bisa buat 3 hari. Rute reguler BSD - Bandara Soetta - Jakarta. Terima kasih Provis...... Pemiliknya juga sudah kirim Honda Freed utk di TUSS, power lebih besar daripada sebelumnya isi shell dan konsumsi bbm juga lebih irit.
Pemilik: Bpk Kalis

Nissan Livina

Nissan Livina:
Tadinya seminggu jarum bensin tinggal 1/4, setelah TUSS di 1/2. Peningkatan tenaga terasa significant. Sebelumnya udah TUSS Honda Stream 1700 cc dan Honda Jazz idsi
Pemilik: Bpk Eka

Suzuki Baleno

Suzuki Baleno A/T:
Dulu Baleno (B 2968 PC) saya pernah di TUSS .. ikut turing Baleno Club ke Garut ( mobil isi 3 orang + barang di bagasi) dapet 1:14 , cukup irit utk mobil matic. Untuk matic lain rata rata 1:11 kebawah .. bahkan ada yg 1:7 .. yg ini udah engak ada kompresi kali ya .. hehe
Testimonial di fb oleh: Rynto Pradhono Rynto

Suzuki Grand Vitara

Suzuki Grand Vitara A/T TUSS dan OptiK:
Sudah bolak balik ke bengkel resmi, suara mesin kasar dan ngelitik tidak sembuh2 juga. Terakhir di bengkel resmi dilakukan turun 1/2 mesin, datang pagi sore selesai (?), beberapa hari sembuh lalu ngelitik lagi. Coba ke bengkel resmi yang lain malah disuruh turun mesin, karena tidak percaya akhirnya coba cari2 dengan google dan ketemu Provis. Sekarang sesudah di TUSS dan OptiK, penyakit sembuh malah cukup isi premium, tenaga malah lebih enak
Pemilik: Bpk Arif

Toyota Altis

Toyota Altis 1800cc A/T:
sebelum TUSS luar kota 1:11, setelah TUSS 1:15, dari Jkt full tank, isi lagi setelah lewat Semarang, itu jg masih 1/4 tangki. Jakarta - Yogya tidak perlu isi bbm
testimonial di fb:
saat ini posisi di semarang,,,,dr yogya temen yg bawa mobil. berhenti di jalan kok tarikan berat, rupanya kena debu di filter udara, geber sampai semarang,,,dan.....temen sy bilang pasti di mesin mobil elu,,,di masukin jin ama PROVIS,, krn enggak mungkin mobil matic tua ini bs seperti ini,,,torsinya...sampai2 dia buka kap mesin dan di perhatikan mesinnya,,,dia bilang tdk ada yg mencurigakan,,hal ini yg meyakinkan dia jika mobil saya di masukin jin,,,,,hahahahahahaha...maklum dia anak buahnya mbah maridjan dikit2 klenik...txs berat
Pemilik: Bpk Asep

Toyota Altis

Toyota Altis 1800cc A/T dual VVTI:
Selamat malam pak Jasin, sy Indra yg minggu lalu TUSS new Altis. Test keiritan luar biasa!! Setelah sabtu pagi isi penuh premium kita ke bandung. Meteran sy reset dan penggunaan mobil normal lewat tol cikampek, menjelang Subang km 90 menunjukkan 1:20.8 !!! Sangat fantastis.. sungguh seolah sy gak percaya, melewati tanjakan purwakarta pedal bejek 1/2, tenaga mantap, kejar2an ama new altis putih yg 2x kesempatan setiap tanjakan berhasil sy salip kembali dg mudah.. he..he.. terima kasih p Jasin. Bravo Provis!
Pemilik: Bpk Indra

Toyota Avanza

Toyota Avanza 1300cc VVTI A/T tahun 2012:
di TUSS saat 1100 km, 160 km/jam cepet bngt trus pedal gas jg msh ada stengah lebih bahan bakar biasanya 2 strip jalan 140 km sekrg bs 190 km. Test FC, macet dari keluar tol cempaka putih sampai lampu merah pulomas 2 jam lebih kilometer sdh 306.7 km bensin di tengah, diisi 25.554 liter masih dapat 1:12 utk matic sangat lumayan, rute klp gading - BSD - klp gading dulu2 dapatnya di bawah 1:10 kalo kondisi macet gitu mesin 1300cc irit seperti 1000cc tapi tenaga 1500cc
testimonial Bpk Michael via bbm

Toyota Harrier

Toyota Harrier 2400cc A/T:
Rute Bintaro - Pluit via tanah kusir, slipi, tol dalkot pp, didapat konsumsi bbm 1:10.
Pemilik: Bpk Vico

Toyota Innova Diesel

Toyota Innova Diesel A/T:
Sebelum TUSS 200 km jarum solar di garis tengah, setelah TUSS sudah 286 km jarum solar masih di atas 1/2. Power naik jauh
Pemilik: Bpk Herman Cahyadi

Toyota Soluna

Toyota Soluna:
sebelumnya dalkot 1:10, setelah TUSS menjadi 1:12,5 - 1:13. Pedal gas ditekan sedikit sdh ngacir. Tahu tentang Provis dari kawan yg sudah TUSS Honda City, waktu nanjak kok terasa enteng citynya.
Pemilik: Bpk Andi

BMW 318i

Top speed BMW 318i E46 (2000cc N42), pemilik: Bpk Dede

BMW 320i

BMW 320i E90:
Saat uji coba diisi premium, di jalan tol mempertahankan kecepatan di 75 km / jam, didapatkan konsumsi bbm sekitar 5 liter / 100km

Chevrolet Captiva

Chevrolet Captiva:
Sebelum TUSS harus diisi shell pergi ke Bandung tiba di Bandung sudah harus isi. Setelah TUSS bisa diisi premium, tiba di Bandung bensin masih 1/2, balik sampai Jakarta tidak usah isi bensin lagi.

Daihatsu Xenia 1300 cc:
Mobil ane ne gan, ane anaknya bpk Deden,,,, xenia B 2848 OL n baleno B 8129 JW,,, ga ragu dah di TUSS dua duanya, pernah suatu hari sama temen temen 9 org ke garut pk yg Xenia, tanjakan trabas bleh ga ngeden, nah yg parah lg waktu pulang dr garut khan mampir ke rumah temen di cimahi bandung, duit dah nipis bensin dah tiris, patungan bensin cm terkumpul 60rb, ada 2 pilihan, masuk cipularang tp ga bl bensin atau beli bensin tp lewat puncak??? nah alhasil bl bensin 50rb aj n lewat puncak,,, ga percaya tp nyata dr cimahi ke komplek batan serpong nganter temen, terus baru pulang ke ciputat n lewat puncak pula cm 50rb sampe juga,,,, BRAVO gile dah bwt PROVIS....
Testimonial di fb oleh: Aris Masinis ArgosupraEkspres

Ford Telstar TX5

Ford Telstar TX5:
di TUSS sekitar 5 tahun yang lalu, pemakaian harian Bintaro - Cilandak 5 hari dalam seminggu, cukup diisi seminggu sekali @ 100,000. Isi full tank ke Jogja tidak usah isi bensin lagi, sebelum TUSS harus isi bensin di Cirebon. Tenaga melimpah, tanjakan Cipularang dilewati dengan mudah
Pemilik: Hanafi Kurniawan

Honda Accord

Honda Accord:
Sebelum TUSS pake pertamax / shell 1:8, setelah TUSS 1:10 dan bisa diisi premium

Honda Accord

Honda Accord 2400cc A/T:
Waktu dibawa pulang jumat kemaren dari Provis ke BSD, sy gak terlalu rasakan perubahan tarikan awalnya, maklum mbl sy matic dan jg jarak tolnya pendek plus kondisi lagi ramai. Hari sabtu sy brangkat ke Bdg via JORR menuju Cikampek, sepanjang tol jalanan jg cukup ramai, sy belum bisa tekan pedal akselerator lbh dalam. Barulah menjelang exit Cikampek sy mendapatkan jalan lurus dan sepi, di depan hanya terlihat bbrp kendaraan sj. Pedal gas sy injak perlahan2, rpm mulai naik menembus angka 3800-4000, speedometer terus ikut naik menyentuh 175km/jam, pedal tdk sy injak lbh dalam tapi sy tahan, aneh bin ajaib, mesin 2.400cc sy kayak kemasukan jin, dia dorong terus badan mobil melaju kedepan. Luar biasa om bro, tidak biasanya mobil sy punya torsi simpanan kayak gini dlm posisi top gear, perasaan pedal gas jg msh ada sisa setengah. Di bdg sy isi premium, sy ga bisa bedakan rasanya, perpindahan gigi jd lebih cepat, tenaga mesin yg berasa naik, konsumsi bbm dalkot 1:5-6 menjadi 1:8
Pemilik: Bpk Andi

Honda CRV

Honda CRV 2013 2000cc A/T:
Rute Jl Rasuna Said - Bogor kecepatan 100 km/jam konstan, rpm di bawah 3000, eco mode off, 1:13.9
Pemilik: Bpk Daniel

Honda Freed

Honda Freed:
Sebelum TUSS konsumsi bbm sekitar 1:10, sekarang 1:12,2. Peningkatan power terasa significant

Honda Jazz

Honda Jazz RS A/T di TUSS:
Jazz RS saya stlah di TUSS baru terasa stlah jalan" ke bandung tanjakan RPM 1500 bs nanjak om, larinya mah jangan ditanya om, hehehehe, kejar kejaran sama crv n accord ogah"an dya ngejarnya jauh banget dya ketinggalan, hehehe. Yg bikin bingung jarum bensinnya om udah muter" nanjak" kebut"an macet"an pula cuma turun sedikit bangeeet hahahaa makasi om udah bikin mobil sy jdi begini.
PROVIS okee banget dah (thumbs up)
Pemilik: Adam

Honda Mobilio

Honda Mobilio A/T di TUSS langsung dari dealer:
Sore om, mau update aja, hr minggu lalu sy ambil mobilio dari provis ke rumah di pluit, jarak total 49,8 km via arteri n tol tb simatupang lanjut tol dalkot, lama perjalanan 1,5 jam, plus merayap di tol semanggi-slipi, konsumsi 13,9 km/l.
Pemilik: Bpk Pandu

Jeep Cherokee

Awalnya Daihatsu Feroza th 95 saya bawa ke Provis yg kebetulan dekat rumah u/ Tune Up Semi Sport (TUSS) karena mobil itu larinya nggak ada, setelah selesai ternyata Feroza saya kecepatannya bisa 120 ~ 130 km/jam dan yg lebih gilanya jadi irit 1 ltr 9 km padahal tadinya rajin bener mampir SPBU. Berdasarkan pengalaman itu maka Cherokee saya minta ke Provis untuk di TUSS, hasilnya bukan main tenaganya bertambah besar. Pernah suatu saat saya harus ke Cirebon, awalnya ingin naik KA tapi nggak sempat nguber KA, akhirnya saya putuskan memakai Cherokee, dari Jakarta saya isi full dengan premium dan karena harus nguber waktu terpaksa mobil saya geber, waktu itu saya ngga terpikir mau ngecek pemakaian bensin yg penting cepat tiba di Cirebon, tp waktu pulang lewat Cikamurang teman saya menyarankan beli bensin, takut nggak ketemu SPBU lagi, setelah isi full lagi, teman saya bilang "gila ini mobil 4000 cc 1 liter 9,4 kilo", terima kasih Provis yg bikin mobil saya dibilang "gila". Sampai saat ini sudah beberapa mobil kakak dan teman yg sdh di TUSS mulai dari Suzuki Every, Stream, Jazz, Mercy G300, Grand Cherokee dan terakhir Viano. Pokoknya saya puas dgn TUSS, Bravo Provis.....karena sudah bantu Pemerintah mengurangi pemakaian BBM....
Salam, Noury HM

Isuzu Panther

Isuzu Phanter LS 2012 M/T:
Konsumsi bbm rute 90% di tol didapat 1:17.7
Pemilik: Bpk Joannes Widjajanto

KIA Sportage

KIA Sportage A/T:
Provis - Pasir Koja, Bandung, jarak 165 km, rpm max 2500 speed 110 km/jam, jarum bensin masih di F
Pemilik: Bpk Senjaya

Mercedes Benz Vito

Saya termasuk orang yang nekad karena dari pengalaman pertama kali mobil Mitsubishi Lancer'97 di TUSS di Provis semua mobil tanpa ragu-2 saya TUSS di Provis.
Mobil-2 saya yang sudah di TUSS :
1. Mitsubishi Lancer'97 (pengalaman setiap kali di jalan tol telapak kaki kanan sampai pegel nahan pedal gas karena baru 1/3 pedal kecepatan sdh 160km/jam, sejak di TUSS cukup diisi premium, lebih hemat walapun nguwaciiir dan ngelitik/knockingnya hilang).
2. Mitsubishi Kuda setelah di TUSS di Provis awalnya tetap boros, tenaga kurang tapi saya sangat yakin kesalahan bukan di pengerja'an TUSS nya, kira-2 3 tahun saya cari masalahnya karena penasaran keluar masuk beberapa bengkel resmi, non resmi. Setelah carburator diservice di pondok gede masalahnya terpecahkan. Sekarang tenaga bagus, cukup pakai premium, irit dan lebih hebatnya lagi dikompleks perumahan yg banyak polisi tidurnya cukup pakai gigi-3 tanpa harus ganti gigi, tidak ngelitik, tinggal seimbangkan pedal gasnya saja.
3. Honda Jazz'04 IDSI automatic, begitu keluar showroom pinjam plat no. sebelum stnk keluar langsung di TUSS sampai hari ini masih ngaciirrr belum pernah isi pertamax/premix/shell, belum pernah mogok karena enginenya, irit dan tenaganya jauh diatas engine VTEC'2007(kebetulan adik ipar punya) yang menggunakan pertamax/shell sekalipun. Rencana mau dijual karena garasinya tidak muat.
4. Mercedes Benz C-200'95, beli bekas tahun lalu langsung di TUSS pakai premium sampai sekarang, 2 kali mogok gara-2 mutu premium jelek sehingga harus ganti Fuel Pump 2x. Sampai sekarang tetap ngaciirrrr dan uwiritz.
5. Mercedes Benz Vito 2300cc automatic, diTUSS sebelum lebaran isi premium, jauh lebih ngacir waktu dibawa mudik isi penuh (maklum anak 5) lumayan ngirit bbm. Awalnya knocking tapi setelah dibersihkan filternya dan direset lagi di Provis sepulang mudik sekarang tenaganya top tidak sempat kehabisan napas sdh 160km/jam tapi uwirit.
6. Mercedes Benz E-320 Master piece'93, dapat sehari langsung diTUSS, baru selesai 2minggu lalu sekarang masih perlu finishing touch karena waktu engine idle masih 1000rpm. penasaran jadi pakai dulu. Rencana Sabtu ini mau dibawa lagi ke Provis supaya lebih sempurna. Tenaganya wowww injak gas badan ketarik kebelakang padahal pakai premium.
7. Volvo'97 tidak sempat menikmati keburu dijual, yang jelas sudah pakai premium.
8. Ford everest'06 dari baru sudah dimasukkan ke bengkel Provis.
Sekedar sharing, yang saya dapatkan setelah mobil-2 saya di TUSS di Provis mobil dgn transmisi automatic serasa bawa mobil manual (tenaganya serasa bawa manual/mobil mengikuti keinginan kita), mobil dg transmisi manual serasa bawa mobil dg transmisi automatic (tidak perlu terlalu sering ganti gigi walupun banyak polisi tidur cukup pakai gigi-3), lebih nyaman tidak perlu nafsu karena pedal gas disentuh saja sdh siap lari, keluar kota tidak perlu khawatir tidak cukup tenaga saat menyalip mobil didepannya karena tarikan bawah, tengah , atas semua dapat, cukup pakai bbm premium dan lebih hemat, setelah di TUSS tidak harus kembali ke Provis untuk service rutin.
Saran : setelah di TUSS pastikan kaki-2 mobil, ban serta rem dalam keadaan prima.
Testimonial di fb oleh: Indra Purwanto, ybs sudah TUSS beberapa mobil yg lain lagi

Mitsubishi Outlander

Mitsubishi Outlander di TUSS dan OptiK:
Rute dalkot tidak macet (hari minggu), kecepatan konstan 100 km/jam, didapat 1:17 dengan bahan bakar premium
Pemilik: Bpk Pius

Pajero Sport

Mitsubishi Pajero Sport Exceed A/T:
Hari sabtu kmarin sy perjalanan dari bandara ke rmh di cibubur. Kondisi jln rame lancar. Konsumsi bbm meningkat drastis, jd irit bngt 1:12.7 Mantap... (thumbs up) Baru ini di dlm kota bs seirit itu. Biasanya 1:8, plg top 1:10 lahh..
Pemilik: Bpk Henry W

Nissan Livina

Nissan Grand Livina 1500cc A/T:
Test konsumsi bbm, rute Bintaro - tol - BSD - Alam Sutera (macet) - BSD - tol - Bintaro, didapatkan hasil 1:15
Pemilik: bpk Prayitno

Nissan Xtrail

Nissan Xtrail 2500cc A/T:
Test konsumsi bbm Nissan Xtrail 2500cc automatic, pengapian dimajukan menjadi +2Ā°, isi premium full tank, rute Bintaro - Tanjung Priok via outer ring road pp, didapatkan hasil: 92,1 km dg 6,9 liter premium (13,3 km/liter)

Proton Exora

Proton Exora A/T:
Sebelum di TUSS mempergunakan bbm pertamax, tarikan awal lemot sekali bahkan cenderung tertahan (rpm tdk naik) sekalipun gas di tekan. Bensin dalam kota (kondisi lalin lancar) sekitar 1:8 - 1:8,5. Bensin dalam kota macet sekitar 1: 6. Tenaga loyo sekalipun sdh ditambahi beberapa alat penambah tenaga. Ditanjakan terasa berat (rpm cenderung tertahan bahkan turun pelan2). Bensin di tol sekitar 1:12 kecepatan sekitar 90 km/jam.
Setelah TUSS diisi premium, tarikan awal lebih kontan dan tenaga terasa padat, gas di tekan sedikit saja dan ditahan maka mobil bergerak maju lebih cepat dan rpm naik terus. Dan saya tdk bisa membedakan antara pertamax dan premium karena setelah TUSS tenaga sama saja. Stelan timing exora saya di posisi 2, kebetulan Provis baru beli alat scanner baru jadi exora saya kemudian bisa dimajukan timingnya ke posisi 1, akselerasi menjadi tambah maknyus dan tanjakan enteng aja. Matic exora yg lemot menjadi terasa lebih responsif. Pernah saat di tanjakan dari basement Grand Indonesia yg terjal dan panjang, yang tadinya harus tekan pedal gas dalam setelah TUSS santai aja tahu2 maticnya pindah gigi ke gigi 2, sempat mikir apakah akan ga kuat dan pindah gigi 1 lagi, ternyata naik terus di gigi 2. Bensin dalam kota sekarang sekitar 1: 12 ( kondisi lancar), kecepatan sekitar 40 km: jam. Bensin di tol sekitar 1: 15 dengan kecepatan sekitar 90 km/ jam. Di tanjakan lebih baik dari sebelumnya. Sekarang beberapa dari alat tambahan itu sudah saya lepas, karena tidak ada efeknya lagi setelah di TUSS.
Pemilik: Bpk Michael Tumiwa

Suzuki Ertiga

Suzuki Ertiga M/T TUSS dan OptiK:
Konsumsi BBM 1:13, setelah TUSS dan OptiK jadi irit bbm 1:17, suara mesin halus
Pemilik: Bpk Nugroho

Suzuki Ertiga

Suzuki Ertiga M/T TUSS dan OptiK:
Setelah adaptasi cara mengemudi dengan memanfaatkan torsi yang besar di rpm rendah, rute depok RS Hermina via cijago ke bintaro pondok aren, via jorr, tembus 1:24. Kalo harian cimanggis ke bintaro rata2 1:19-20
Pemilik: Bpk Nugroho

Toyota Alpahrd

Toyota Alphard 2400cc:
Sebelum TUSS dan OptiK dalkot 1:6, setelah TUSS dan OptiK 1:9 tetap diisi pertamax, sudah tidak ngeden lagi
Pemilik: Bpk Farid

Toyota Avanza

Toyota Avanza 1300 cc non VVTI:
Kepala bengkel Auto 2000 tdk bisa deteksi klo engine saya sdh di TUSS, dia hanya geleng2 kepala saja karena pake premium, tarikan ringan dan kadar CO lbh baik dari standardnya...saya di selametin sama kepala bengkel tsb: selamat pak ...dapet mesinnya ciamik....ga bakal dapet mesin kaya gini lagi
Mobilnya jauh lebih irit daripada mobil yang sama, tenaga juga jauh lebih bagus terutama di tanjakan, bisa mengimbangi mobil2 sedan dengan cc di atasnya
testimonial oleh bpk Michael Tumiwa, ybs sudah banyak merekomendasi TUSS ke kawan2nya

Toyota Avanza

Toyota Avanza 1500 cc VVTI A/T:
Konsumsi bbm di jalan tol kecepatan 80-100 km/jam didapatkan 1:19.2
Pemilik: Bpk Pieter

Toyota Camry

Toyota Camry 2400cc setelah TUSS dan OptiK:
Dalkot kombinasi tol bandara diperoleh konsumsi bbm 1:9.5 dg premium, sebelum TUSS diisi pertamax paling dapatnya 1:6, itu juga sudah di irit2
Pemilik: Bpk Andi Somantri Yung

Toyota Innova gres

Toyota Innova A/T gres di TUSS, sebelumnya sudah TUSS 2 mobil:
Udah saya coba di rute bintaro Subang pp dapet 1:11, lumayan untuk innova Matic...... saya jg msh penyesuaian pake matic, sblmnya manual terus.... thanks Provis...
Testimonial di fb oleh: Sunarso Thok

Toyota Innova Diesel

Toyota Innova Diesel A/T:
di TUSS sejak masih gres belum ada plat no, dari N pindah ke D terasa hentakan pertanda torsi yang besar. Pernah di tol jagorawi, exit di sentul ditanya oleh Toyota Harrier 'bengkelnya dimana' saking ngacirnya. Tanjakan Cipularang tidak usah pindah gigi nanjak terus, konsumsi bbm juga lebih hemat

Toyota Fortuner Diesel

Toyota Fortuner Diesel M/T di TUSS + OptiK:
- om buset dah ngebut di tol jagorawi borosnya dpt 11.6 km/liter dan iritnya nyentuh angka 14.5 km/liter. Biasanya borosnya 8.9 km/liter dan iritnya 9.7 km/liter
- asepnya sama sekali bersih (thumb up), jd ga malu lg klo ngebut
Pemilik: Wira

Toyota Vios

Toyota Vios M/T di TUSS + OptiK:
- sebelum di TUSS suara mesin ngelitik parah, pemakaian shell (super/v-power) baru mengurangi ngelitik dan konsumsi bbm 1:13 , tenaga kurang dan gak kuat nanjak
- setelah TUSS suara mesin senyap, ngelitik hilang baik pemakaian shell dan premium, konsumsi bbm dalam kota 1:20 (AC full), tarikan dahsyat, responsif, power meningkat drastis
- definetly worth the money, best investment for automobile, too good to be true=))
Pemilik: Bpk Putra